Ciptakan Lingkungan Digital Aman bagi Siswa Butuh Kolaborasi Orangtua dan Pendidik

Orang tua bagai figur teladan pengguna teknologi digital yang cermat menjadi sangat penting

JurnalGuru.Id – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menekankan perlunya kolaborasi dari berbagai pihak untuk menciptakan lingkungan digital yang aman bagi peserta didik.

Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kemendikbudristek, Franka Makarim, dalam keterangan di Jakarta Kamis menyatakan kemajuan teknologi dapat mengoptimalkan pertukaran informasi yang berguna bagi siswa, namun terdapat bahaya siber yang juga mengancam mereka.

“Maraknya bahaya siber yang mengancam ketika berselancar di internet membuat peran orang tua sebagai figur teladan pengguna teknologi digital yang cermat, kritis, dan produktif menjadi sangat penting,” katanya seperti dikutip Antara.

Jangan Lewatkan
1 of 540

Franka menuturkan, teknologi digital memang menjadi sarana untuk mempermudah pertukaran informasi sehingga berguna untuk menstimulasi keterampilan berpikir dan nalar kritis anak.

Pada sisi lain, berbagai bahaya siber turut mengancam mereka ketika berselancar di internet sehingga peran orang tua sangat penting untuk membuat anak menjadi lebih cermat dan kritis dalam menggunakan teknologi digital.

Ia menjelaskan, anak-anak memerlukan bimbingan orang dewasa agar dapat mengeksplorasi fitur yang sesuai dengan rentang usia dan kebutuhan mereka.

Orang tua memiliki wewenang dan tanggung jawab untuk mengatasi, berdialog, dan memberi pengertian kepada anak-anak dalam pemakaian teknologi.

“Menciptakan ekosistem pendidikan digital yang sehat bagi tumbuh-kembang anak-anak Indonesia masih menjadi tugas besar berbagai pihak terkait,” katanya.

Meski demikian, tidak hanya orang tua yang berperan dalam memberi arahan namun juga diperlukan kolaborasi bersama pendidik untuk menciptakan lingkungan digital yang aman bagi anak-anak.

Selain itu, lingkungan keluarga dan sekolah diharapkan mampu menjadi tameng yang dapat melindungi anak dari pengaruh negatif dunia digital.

Baca Juga  Siswa SD Hingga SMA Jadi Target, Kemendikbud Revitalisasi 61 Bahasa Daerah

“Dalam tantangan era digital yang semakin besar kita harus bisa saling membantu, saling memperkaya pengetahuan, dan tidak malu bertanya terkait isu ini sehingga kita dapat menerapkannya baik di lingkungan rumah maupun sekolah,” kata Franka.

Meski demikian, tidak hanya orang tua yang berperan dalam memberi arahan namun juga diperlukan kolaborasi bersama pendidik untuk menciptakan lingkungan digital yang aman bagi anak-anak.

Selain itu, lingkungan keluarga dan sekolah diharapkan mampu menjadi tameng yang dapat melindungi anak dari pengaruh negatif dunia digital.

“Dalam tantangan era digital yang semakin besar kita harus bisa saling membantu, saling memperkaya pengetahuan, dan tidak malu bertanya terkait isu ini sehingga kita dapat menerapkannya baik di lingkungan rumah maupun sekolah,” kata Franka.
Sumber: Antara

Comments
Loading...