Pemulihan Museum Nasional Indonesia Libatan Tenaga Ahli Dalam dan Luar Negeri

Rangkaian diskusi tersebut akan menjadi wadah sekaligus merencanakan langkah-langkah pemulihan MNI

JurnalGuru.id — Tim Khusus Penanganan Museum Nasional Indonesia (MNI) bersama Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melaksanakan rangkaian diskusi terbatas dengan para ahli konservator, arkeolog, antropolog, budayawan, sejarawan, kurator, dan akademisi, baik dari dalam negeri maupun luar negeri, Jumat (22/9/2023).

Rangkaian diskusi tersebut akan menjadi wadah untuk memperoleh berbagai saran dan pandangan berharga dalam merespons bencana sekaligus merencanakan langkah-langkah pemulihan MNI yang terukur. Kolaborasi dengan para pakar ini diharapkan akan memberikan wawasan yang mendalam dan solusi yang lebih efektif dalam pemulihan warisan bersejarah yang terdampak.

Direktur Jenderal Kebudayaan Kemendikbudristek, Hilmar Farid, menyampaikan, “Keterlibatan para ahli, baik dari dalam negeri maupun luar negeri, dalam upaya pemulihan MNI adalah bukti nyata bahwa kekayaan budaya kita adalah warisan bersama yang membutuhkan kolaborasi berbagai pihak,” katanya dikutip JurnlGuru.id dari laman Kemdikbud.go.id, Sabtu (23/9/2023).

Jangan Lewatkan
1 of 96

Hilmar Farid mengatakan pihaknya bersama-sama meyakini bahwa pemulihan museum ini bukan hanya tentang mengembalikan bangunan fisik, tetapi juga menghidupkan kembali jiwa dan sejarah yang ada dibalik setiap artefak.

“Terima kasih atas kontribusi berharga dari para ahli dalam menjaga warisan budaya kita tetap hidup,” tutur Hilmar Farid.

Kebakaran Katedral Notre-Dame

Salah satu negara yang pernah mengalami hal serupa, yakni Prancis, sempat berbagi pengalaman penanganan musibah kebakaran Katedral Notre-Dame. Katedral yang merumahi benda-benda bersejarah tersebut terbakar pada tahun 2019 dan sampai sekarang pun upaya restorasi dan pemugaran masih dilakukan.

Baca Juga  Pemerintah Ajak Pemda Tambah Formasi Guru PPPK 2023

Fabien Penone, Duta Besar Prancis untuk Indonesia mengatakan, “Kami turut berduka atas musibah yang terjadi di Museum Nasional Indonesia. Apresiasi setinggi-tingginya atas langkah Tim Museum Nasional dalam menjalankan tugas pemugaran koleksi sejarah yang berharga. kolaborasi dengan pihak internasional, merupakan langkah yang bijaksana. Kami berkomitmen untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman dalam upaya pemulihan ini.”

Kerja keras Tim Evakuasi Penyelamatan Koleksi MNI

Dalam beberapa hari terakhir, lebih dari 60 petugas Tim Khusus Penanganan Unit Museum Nasional Indonesia (MNI) yang terdiri dari Tim Evakuasi, Tim Identifikasi, dan Tim Laboratorium Konservasi bekerjasama dengan lebih dari 100 personil dari Pihak Kepolisian dan Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Pemerintah Daerah DKI Jakarta telah bekerja tanpa lelah.

Pasca diperbolehkannya penyelamatan koleksi yang terdampak empat hari yang lalu (16/9/2023), semangat kerja keras mereka tercermin dalam pencapaian pengidentifikasian 126 koleksi benda bersejarah berdasarkan data yang diperoleh pada hari Rabu (20/9).

Jumlah tersebut masih terus bertambah hingga hari ini dan belum termasuk bagian atau fragmen koleksi yang ditemukan dan berhasil dievakuasi.

Tim Evakuasi Penyelamatan Koleksi MNI terus berjuang setiap harinya untuk memastikan seluruh koleksi dapat dievakuasi dari lokasi terdampak.

Butuh Waktu Dua Pekan

Plt. Kepala Badan Layanan Umum Museum dan Cagar Budaya (MCB) yang menaungi unit MNI, Ahmad Mahendra, mengungkapkan, “Estimasinya, Tim Evakuasi Penyelamatan Koleksi MNI membutuhkan waktu dua pekan kedepan untuk menyelesaikan proses evakuasi dan identifikasi tahap awal. ini prioritas kita. Namun, perlu saya tekankan bahwa Tim Evakuasi Penyelamatan Koleksi MNI disini berkomitmen pada prioritas penyelamatan dan evakuasi dengan sebaik-baiknya dan tidak mengorbankan kondisi koleksi yang sebagian telah rusak. Sehingga, proses ini tidak terpaut pada orientasi target waktu.”

Adapun dalam proses penanganan koleksi benda bersejarah yang terdampak, terdapat empat tahapan yang dilewati. Pertama adalah proses evakuasi, dilanjutkan ke proses identifikasi.

Baca Juga  Ini Manfaat Rapor Pendidikan dalam Mendorong Kualitas Pendidikan di Indonesia

Setelah pendataan dilaksanakan pada proses kedua, yakni identifikasi tahap awal, koleksi benda bersejarah akan memasuki tahapan selanjutnya tahap ketiga, yakni proses klasifikasi.

Proses klasifikasi merupakan tahap untuk menentukan tingkat kerusakan pada koleksi benda bersejarah yang terdampak sehingga tahap keempat, yaitu penanganan untuk pemulihan dapat disesuaikan dengan kebutuhannya.

Tahapan-tahapan ini sangat teknis dan kompleks serta membutuhkan strategi yang memastikan keamanan koleksi maupun tim yang menjalankan. Seluruh proses ini akan dijadikan laporan untuk menyusun rencana restorasi dan pengamanan kedepannya.

“Kami tetap berjuang dari pagi sampai malam setiap harinya, meskipun masih ada area yang belum aman dari risiko bangunan yang runtuh. Prioritas kami adalah memastikan proses evakuasi berjalan lancar dan progresif setiap hari. Dalam penanganan ini, kami mengandalkan kelompok tim khusus yang terampil dalam teknik pengangkutan menggunakan alat berat secara hati-hati,” tutup Mahendra.

 

(Sumber: Kemdikbud.go.id)

Comments
Loading...