Kisah Anak Pedagang Asal Lampung Diterima di 9 Kampus Top Luar Negeri

Nathan berhasil menerima sembilan Letter of Acceptance (LoA) atau surat penerimaan dari kampus prestisius di Singapura, Australia, Kanada, dan Inggris.

JurnalGuru.id – Bisa kuliah di luar negeri tentu menjadi impian sebagian orang. Apalagi yang ingin mengeyam pendidikan terbaik dan meningkatkan potensi diri.

Hal itulah yang dirasakan oleh pelajar asal Lampung, Granata Van Ridho atau biasa dipanggil Nathan. Dia merasa senang dan bangga karena bisa mewujudkan impiannya.

Meski dia memiliki keterbatasan, tetapi karena mendapatkan beasiswa kuliah di luar negeri, maka dia sangat bersyukur.

Jangan Lewatkan
1 of 96

Bahkan Nathan berhasil menerima sembilan Letter of Acceptance (LoA) atau surat penerimaan dari kampus prestisius di Singapura, Australia, Kanada, dan Inggris.

Total ada 9 kampus top luar negeri yang menerima Nathan. Tapi akhirnya dia menjatuhkan pilihannya di Nanyang Technological University, Singapura Jurusan Environmental Earth System Science.

Tentu, perjalanan Nathan mengejar kemerdekaan belajar ini tidak lepas dari dukungan orang sekitar, termasuk orang tua, sekolah, dan Schoters, startup edutech untuk akses pendidikan ke luar negeri.

“When you have a dream to chase, nothing can stop you. Sejak kecil saya memang mimpi untuk sekolah ke luar negeri,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang disampaikan Schoters kepada Kompas.com, Selasa (29/8/2023).

Sejak SMP aktif ikut olimpiade

Apalagi setelah menekuni ilmu kebumian, ia semakin ingin memperkaya budaya dan wawasan di bidang ini melalui koneksi di berbagai negara.

Untungnya orang tua sangat mendukung dia untuk langsung kuliah dan tidak boleh gap year.

Dikatakan sejak SMP dia sudah aktif mengikuti olimpiade Sains dan Matematika yang diselenggarakan berbagai pihak, termasuk oleh Pusat Prestasi Nasional (Puspernas).

Baca Juga  Ayo Lulusan SMA-SMK Siap-siap Daftar, 8 Kementerian Buka Lowongan CPNS

Selain langganan juara pertama, keseriusan ini kemudian dia wujudkan dengan meraih medali perunggu di Olimpiade Sains Nasional Indonesia tahun 2021 bidang Kebumian.

Sedangkan cara dia mendapatkan beasiswa tersebut tentu Nathan harus berjuang melewati berbagai keterbatasan. Saat ini Nathan bersekolah di SMA, tepatnya MAN Insan Cendekia Lampung Timur, yang baru memiliki dua angkatan.

Hal ini cukup membatasi Nathan menemukan sosok untuk berdiskusi mengenai dunia perkuliahan. Selain itu, sebagai seorang anak pedagang di pasar, Nathan juga sadar bahwa satu-satunya jalan untuk melanjutkan pendidikan ke luar negeri ialah dengan beasiswa.

Maka dari itu, dia akhirnya mencoba peruntungan dengan mendaftar program Beasiswa Indonesia Maju yang diadakan oleh Kemendikbud Ristek. Melalui usaha kerasnya Nathan akhirnya dinyatakan lolos sebagai penerima BIM.

Tetapi, dia tentu tidak sendiri bisa meraih beasiswa tersebut. Dia juga dibantu oleh Schoters, yang merupakan vendor resmi dari BIM dan menyediakan berbagai macam persiapan kuliah di luar negeri.

Melalui Schoters, Nathan mendapat layanan konsultasi dari para mentor untuk membuat study plan agar kampus dan jurusan yang dipilih sesuai dengan minatnya.

Tak hanya itu saja, dia juga mendapat bimbingan untuk mempersiapkan berbagai dokumen dan tes yang dibutuhkan, mulai dari motivation letter, IELTS hingga persiapan SAT.

Hal ini sangat membantu, karena Nathan memiliki kendala di bidang Bahasa Inggris. Selain itu, berdomisili di Lampung juga tidak menjadi halangan bagi Nathan memaksimalkan persiapannya.

Sebab layanan Schoters dapat diakses oleh semua pelajar di berbagai daerah di Indonesia dan memanfaatkan aplikasi video conference sebagai medium pendukungnya.

Ilmu yang didapat bisa bangun Indonesia lebih maju

Sementara Radyum Ikono, CEO Schoters Indonesia mengatakan, Schoters ingin generasi muda berani berlari mewujudkan mimpi dengan bersekolah ke luar negeri dan menyerap ilmu sebanyak-banyaknya.

Baca Juga  Ini Tips Menentukan Jurusan Kuliah yang Cocok untuk Calon Mahasiswa Baru

“Harapannya, ilmu itulah yang akan menjadi bekal mereka membangun negeri, sejalan dengan semangat Kemerdekaan Indonesia ke-78, yaitu Terus Melaju untuk Indonesia Maju,” jelas Radyum Ikono.

Adapun tawaran dari kampus bergengsi di luar negeri yang berhasil Nathan dapatkan, di antaranya:

1. Nanyang Technological University, Singapura

2. University of New South Wales, Australia

3. University of British Columbia, Kanada

4. Monash University, Australia

5. University of Melbourne, Australia

6. University of Western Australia, Australia

7. Curtin University, Australia

8. University of Manchester, Inggris

9. Sussex University, Inggris

(Sumber: Kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Ini Cerita Anak Pedagang Asal Lampung Diterima di 9 Kampus Top Luar Negeri

Comments
Loading...