Kisah Alifia Lolos Masuk Unair Jalur UTBK SNBT 2023 di Usia 16 Tahun

Alifia dinyatakan lolos dan sekaligus menjadi salah satu mahasiswa baru termuda Unair dengan usia 16 tahun 3 bulan jalur UTBK SNBT 2023.

JurnalGuru.id – Pengumuman hasil UTBK SNBT 2023 telah resmi berlangsung pada Selasa (20/6/202). Tercatat sebanyak 2.672 siswa lolos sebagai mahasiswa baru di Universitas Airlangga (Unair), salah satunya adalah Alifia Pratiwi Pamungkas.

Alifia dinyatakan lolos dan sekaligus menjadi salah satu mahasiswa baru termuda Unair dengan usia 16 tahun 3 bulan jalur UTBK SNBT 2023.

Alifia mengatakan, dirinya sangat bersyukur dan bangga lantaran berhasil menyandang gelar mahasiswa baru Unair.

Jangan Lewatkan
1 of 96

Dia menjadikan program studi Teknik Laboratorium Medik Unair sebagai pilihannya.

Hal itu tentu bukan tanpa sebab. Prestasi Unair di kancah nasional maupun internasional menjadi alasan bagi siswi asal SMAN 1 Genteng, Banyuwangi, itu untuk menapakkan kakinya di Unair.

“Saya memilih Unair karena pertama, grade Unair khususnya di bidang kesehatan sangat bagus. Dan kebetulan di sini ada prodi yang saya pilih, yaitu Teknologi Laboratorium Medik. Selain itu, saya juga melihat prestasi Unair yang terus meningkat hingga menduduki top 2 universitas versi perankingan terbaru,” kata dia mengutip laman Unair, Rabu (21/6/2023).

Jalani program akselerasi di sekolah

Ketika duduk di bangku sekolah, Alifia tercatat sebanyak dua kali mengikuti program percepatan (akselerasi), yakni pada jenjang SMP dan SMA.

Berdasarkan penuturannya, Alifia hanya membutuhkan waktu dua tahun saja untuk menamatkan masing-masing jenjang tersebut.

“Saya mengikuti program akselerasi saat SMP dan SMA. Terkadang saya masih speechless bisa melangkah sejauh ini, mengingat banyaknya rintangan selama saya menempuh pendidikan akselerasi ini,” ungkap dia.

Baca Juga  Calon Mahasiswa Wajib Tahu, Ini Skor Minimal UTBK ITS untuk Lolos SNBT 2023

Sebagai siswa akselerasi, Alifia memikul beban ganda dalam pembelajaran, terlebih lagi saat memasuki masa-masa UTBK.

Dia mengaku harus lebih cermat dalam mengatur waktu dan strategi belajar agar tetap seimbang antara kegiatan sekolah dengan persiapan UTBK.

“Sebagai siswa, tugas sekolah adalah suatu kewajiban yang tidak dapat saya hindari. Karena itu, di sini saya harus pandai mengatur waktu antara tugas sekolah dan waktu untuk belajar UTBK,” jelas dia.

Alifia menuturkan mengikuti program akselerasi bukanlah hal yang mudah.

Lantaran, dia harus menghadapi berbagai tantangan, seperti halnya tugas yang terus berdatangan, hingga kebingungan akan langkah yang ia tempuh ke depan.

Meski begitu, dia percaya bahwa segala kesulitan yang dihadapinya pasti akan berakhir. Berbaik sangka kepada takdir Tuhan, itulah kiranya prinsip yang terus ia pegang.

“Sejujurnya, saya sempat merasa kebingungan juga mengapa saya memilih program akselerasi. Saya juga sempat mengalami kesulitan-kesulitan saat sekolah,” ujarnya.

“Akan tetapi, saya selalu berusaha berprasangka baik pada takdir Tuhan. Saya percaya bahwa setiap kesulitan itu akan berakhir. Ketika saya sadar akan hal itu, saya merasa lebih nyaman dan enjoy menjalani pendidikan akselerasi ini selama di bangku sekolah,” tambah dia.

Menjadi mahasiswa di salah satu universitas terbaik di Indonesia merupakan kesempatan emas.

Oleh karena itu, Alifia berharap dapat dengan mudah beradaptasi, memaksimalkan diri, serta mengembangkan potensi dan minat yang dimiliki di Unair.

“Harapan saya, tentunya semoga saya bisa survive selama di perkuliahan. Dan semoga saya dapat mudah beradaptasi dengan lingkungan sosial maupun sistem belajar di Unair,” tukas dia.

(Sumber: Kompas.com)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Sosok Alifia, Lolos Masuk Unair Jalur UTBK SNBT 2023 Usia 16 Tahun

Baca Juga  Skor Minimal UTBK IPB University untuk Lolos Jalur SNBT 2023, Cek Daftarnya
Comments
Loading...