Kementerian Agama Hadirkan Beasiswa untuk Guru, Anda Berminat?

BIB memberikan kesempatan kepada anak bangsa untuk melanjutkan studi melalui beasiswa

JurnalGuru.id — Kementerian Agama berkolaborasi dengan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) Kementerian Keuangan menghadirkan program Beasiswa Indonesia Bangkit (BIB) Kemenag RI dalam rangka mewujudkan pembangunan berkelanjutan (sustainable development goals) menuju Indonesia Emas 2024.

Program BIB hadir untuk mempercepat peningkatan kualitas sumber daya manusia di lingkungan Kementerian Agama, khususnya pada tenaga pengajar di Kemenag, yaitu para Dosen, Guru, Ustadz, Kyai, Tenaga Kependidikan, Mahasiswa, Siswa, Santri, Alumni Pendidikan Islam dan Pegawai Kementerian Agama.

“BIB memberikan kesempatan kepada anak bangsa untuk melanjutkan studi melalui beasiswa yang menunjukan bahwa negara hadir untuk meningkatkan SDM dan keberpihakan kepada mustadh’afin,” tutur Sekretaris Jenderal Kementerian Agama, Prof. Dr. H. Nizar Ali, M.Ag.

Jangan Lewatkan
1 of 533

Dengan adanya BIB, Nizar berharap, seluruh warga pendidikan keagamaan dari tingkat dasar hingga pendidikan tinggi dapat memanfaatkan layanan beasiswa untuk naik kelas demi mewujudkan perubahan Indonesia.

“Kementerian Agama akan terus berjuang agar pendanaan BIB terus meningkat, sejalan dengan animo dan ekspektasi Keluarga Besar Kemenag untuk melanjutkan studi ke jenjang yang lebih tinggi dengan prodi-prodi unggulan baik dalam dan luar negeri,” tuturnya.

BIB dan Pilihan Pendidikan Tinggi Terbaik
Program BIB diwujudkan dalam bentuk Program Gelar (Degree Program) dan Program Non Gelar (Non-Degree Program). Selain bertujuan untuk meningkatkan kualitas SDM di lingkungan Kementerian Agama, juga untuk mendukung percepatan target Pembangunan Nasional.

Direktur Jenderal Pendidikan Islam, Prof. Dr. Muhammad Ali Ramdhani menjelaskan, perkembangan lembaga pendidikan di lingkungan Kementerian Agama cukup menggembirakan dan dinanti kehadirannya oleh masyarakat, baik di Madrasah, Perguruan Tinggi Keagamaan Islam, pondok pesantren, Madrasah Diniyah hingga PAI pada Sekolah.

Baca Juga  Hanya 3.241 dari 13.372 Mahasiswa Lanjutkan Interview Beasiswa Indonesia Bangkit

“Piranti utama agar Lembaga Pendidikan Islam semakin unggul adalah ketersediaan SDM yang memadahi, salah satunya dapat disuplai oleh para penerima BIB”, harap Guru Besar UIN Gunungjati Bandung.

“Perkembangan Madrasah semakin keren, perguruan tinggi keagamaan semakin mendunia, dunia pondok pesantren juga semakin dibutuhkan kehadirannya oleh masyarakat, tentu membutuhkan sumber daya manusia yang tak terbatas mengantarkan Indonesia sebagai destinasi pendidikan Islam dunia,” tutur Ramdhani.

Menurutnya, BIB menjadi instrumen strategis mengubah takdir bangsa untuk menyambut Indonesia Emas 2045, dengan menjaring orang-orang yang memiliki talenta, komitmen dan kualitas jiwa dan semangat kebangsaan yang tinggi.

“Beasiswa Indonesia Bangkit adalah pintu terbaik menyambungkan antara harapan dan kenyataan studi pada pendidikan tinggi terbaik Indonesia dan dunia,” tandas Dani panggilan akrab Dirjen Pendidikan Islam ini.

Dhani mensinyalir, sulit rasanya dengan keterbatasan ekonomi dapat melanjutkan studi pada perguruan tinggi ternama di Indonesia dan universitas-universitas keren di luar negeri. “Distingsi perguruan tinggi, berbagai macam prodi yang dipilih dan kualitas para penerima menjadi kekuatan tersendiri bagi Kementerian Agama RI”, lanjut Dhani.

BACA JUGA:
Penerimaan Beasiswa Kemenag 2023-2024

Update Beasiswa Indonesia Bangkit Kementerian Agama

Hingga saat ini, Kementerian Agama bersama LPDP telah menyalurkan dana untuk Beasiswa 5000 Doktor Luar Negeri On Going dari total anggaran 80 miliar yang tersedia. Komponen pembiayaannya meliputi Tuition Fee, Living Allowance, Book Allowance, Health Insurance, Settlement Allowance, Transportasi.

Jumlah alokasi anggaran BIB Tahun 2022 adalah 551 Miliar dengan jumlah total mahasiswa yang mendapatkan manfaat, 4.000 orang yang tersebar pada jenjang S1, S2 dan S3. Hal ini untuk memastikan masa depan Pendidikan Islam terjamin kualitasnya di samping memperluas anak bangsa untuk studi lanjut dengan beasiswa.

Baca Juga  Masa Sanggah Pengumuman PPPK Guru Berakhir, Jadwal Selanjutnya Jawab Sanggah 13 - 19 Maret 2023

Menatap Masa Depan
Alokasi anggaran BIB Tahun 2023 mengalami peningkatan sejumlah Rp648 Miliar. Direncanakan untuk mengcover berbagai program beasiswa yang meliputi: (1). Beasiswa Umum (Gelar) (S1, S2 dan S3 Dalam Negeri dan Luar Negeri); (2). Beasiswa Prestasi (S1, S2 dan S3) dan Program Magister Lanjut Doktor (PMLD); (3). Beasiswa Santri S1, S2 dan S3 Dalam dan Luar Negeri dan (4). Beasiswa Target, yang meliputi Beasiswa Tahfidz, Beasiswa Penggerak Sosial, Beasiswa S1 PJJ PAI, Beasiswa S2 Produk Halal, Beasiswa S2 Informatika Pendidikan dan Beasiswa Rekognisi Pembelajaran Lampau.

Beasiswa Non Gelar di antaranya Online Professional Development Program, Professional Development Bagi Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Sertifikasi Program Pengembangan Talenta dan Pembelajaran Digital di Dalam Negeri, Magang Industri Bagi Siswa MA dan MA Keterampilan, Pengembangan Talenta Digital di Luar Negeri, Visiting Professor, Sabbatical Leave, Sertifikasi Dosen dan Pendidikan Profesi Guru Dalam Jabatan.

Secara operasional program BIB ditangani oleh Project Management Unit (PMU) dengan dipimpin oleh Ruchman Basori sebagai Ketua PMU dan Abdulloh Faqih sebagai Sekretaris PMU.

Percepatan kualitas Pendidikan Islam harus didukung oleh salah satunya dengan layanan beasiswa. Beasiswa menjadi piranti strategis mengantarkan anak bangsa menyambut Indonesia Emas 2045.

(Sumber: Antaranew.com)

Artikel ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul “Beasiswa Indonesia Bangkit sambut Indonesia Emas 2024”

Comments
Loading...